Warga indonesia dilarang transit penerbangan di singapore pada tanggal 12 july 2021

1. Gugus Tugas Multi-Kementerian telah memantau dengan cermat situasi COVID-19 global dan secara teratur meninjau langkah-langkah perbatasan Singapura untuk mengelola risiko impor dari pelancong dan transmisi lokal selanjutnya, dengan mempertimbangkan situasi saat ini di negara / wilayah sumber mereka.
Pengetatan Persetujuan Masuk untuk Wisatawan dan Transit dari Indonesia

2. Mengingat situasi yang memburuk di Indonesia, kami akan memperketat tindakan perbatasan kami untuk pelancong dari Indonesia dengan mengurangi persetujuan masuk untuk Warga Negara / Penduduk Tetap non-Singapura dengan segera. Persetujuan masuk dapat dipertimbangkan di mana langkah-langkah manajemen aman tambahan diambil.

3. Terhitung mulai 12 Juli 2021 jam 2359, semua pelancong dengan riwayat perjalanan ke Indonesia dalam 21 hari terakhir juga tidak akan diizinkan transit melalui Singapura.
Pembaruan dalam Persyaratan Pengujian Pra-Keberangkatan

4. Saat ini, semua pelancong yang memasuki Singapura dengan riwayat perjalanan terakhir ke Indonesia dalam 21 hari terakhir sebelum keberangkatan ke Singapura harus menunjukkan tes polymerase chain reaction (PCR) negatif COVID-19 yang valid yang diambil dalam waktu 72 jam sebelum keberangkatan ke Singapura. Mulai 12 Juli 2021, 2359 jam, pelancong tersebut akan diminta untuk menunjukkan tes PCR negatif COVID-19 yang valid yang diambil dalam waktu 48 jam sebelum keberangkatan ke Singapura.

5. Wisatawan yang tiba di Singapura tanpa hasil tes PCR negatif yang valid dapat ditolak masuk ke Singapura. Penduduk Permanen dan pemegang izin jangka panjang yang gagal memenuhi persyaratan baru dapat dibatalkan izin atau izinnya. Semua wisatawan akan terus dikenakan:
Sebuah. Stay-Home Notice (SHN) 14 hari di fasilitas SHN khusus;
b. Tes PCR saat kedatangan [1] dan tes PCR pada hari ke-14 kedatangan; dan
c. Antigen Rapid Test (ART) saat kedatangan [2] dan tes ART yang dilakukan sendiri pada Hari 3, 7 dan 11 kedatangan.
Tinjauan Reguler Tindakan Perbatasan

6. Seiring dengan perkembangan situasi global, kami akan terus menyesuaikan langkah-langkah perbatasan kami untuk mengelola risiko impor dan penularan ke masyarakat. Setiap perubahan pada tindakan perbatasan akan diperbarui di situs web SafeTravel. Wisatawan disarankan untuk mengunjungi situs web untuk memeriksa tindakan perbatasan terbaru sebelum memasuki Singapura dan bersiaplah untuk dikenakan tindakan perbatasan yang berlaku saat masuk.

sumber : https://www.moh.gov.sg/news-highlights/details/updates-on-border-measures-for-travellers-from-indonesia_10Jul2021

Vietnam Menemukan Varian Virus Hibrid Baru

Vietnam telah menemukan varian COVID-19 baru yang menyebar dengan cepat melalui udara dan merupakan kombinasi dari strain India dan Inggris, pejabat kesehatan mengkonfirmasi Sabtu.

Negara ini sedang berjuang untuk menangani pantai-pantai segar di lebih dari setengah wilayahnya, termasuk zona industri dan kota-kota besar seperti Hanoi dan Kota Ho Chi Minh.

“Kami telah menemukan varian hibrida baru dari galur India dan Inggris,” kata Menteri Kesehatan Nguyen Thanh Long dalam pertemuan nasional tentang pandemi pada Sabtu, menurut media pemerintah.

“Karakteristik dari strain ini adalah menyebar dengan cepat di udara. Konsentrasi virus dalam cairan tenggorokan meningkat dengan cepat dan menyebar sangat kuat ke lingkungan sekitar.”

Dia tidak merinci jumlah kasus yang tercatat dengan varian baru ini tetapi mengatakan Vietnam akan segera mengumumkan penemuan itu di peta galur genetik dunia.

Institut Pusat Kebersihan dan Epidemiologi Vietnam mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa para ilmuwannya telah mendeteksi mutasi gen pada empat dari 32 sampel pasien melalui pengurutan gen.

Ada tujuh varian virus corona yang diketahui di Vietnam sebelum pengumuman Long, menurut Kementerian Kesehatan.

Negara anggota ASEAN sebelumnya telah menerima tepuk tangan luas atas respons pandemi yang agresif, dengan karantina massal dan pelacakan kontak yang ketat membantu menjaga tingkat infeksi relatif rendah.

Putaran baru infeksi telah membuat publik dan pemerintah ketakutan dan pihak berwenang dengan cepat bergerak untuk membatasi pergerakan dan aktivitas bisnis.

Kafe, restoran, salon rambut, dan panti pijat serta tempat wisata dan religius telah dipesan untuk ditutup di berbagai daerah di tanah air.

Vietnam – negara berpenduduk 97 juta orang – telah memvaksinasi sedikit lebih dari satu juta warganya.

Sekarang meningkatkan peluncuran jabnya dan berharap untuk mencapai kekebalan kawanan pada akhir tahun, menurut menteri kesehatan.

Pihak berwenang telah meminta orang dan bisnis untuk menyumbangkan uang untuk membantu pengadaan vaksin, sementara kedutaan dan organisasi internasional telah dihubungi untuk mendapatkan bantuan, media pemerintah melaporkan.

Negara tersebut saat ini memiliki hampir dua juta dosis vaksin AstraZeneca yang tersisa, tetapi mengatakan telah membeli lebih dari 30 juta dosis suntikan Pfizer.

Itu juga dalam pembicaraan dengan Rusia untuk memproduksi Sputnik V, menurut media pemerintah, dan sedang mengerjakan vaksin yang ditanam di dalam negeri.

Di Thailand terdekat, pemerintah pada hari Sabtu mengambil pengecualian untuk laporan media di Inggris yang melabeli strain baru yang menyebabkan kekhawatiran di sana sebagai “varian Thailand”.

Strain itu pertama kali terdeteksi di Thailand pada seorang pelancong Mesir berusia 33 tahun, kata otoritas kesehatan Inggris, tetapi 109 kasus telah ditemukan di Inggris.

“Pada prinsipnya, virus itu tidak boleh disebut varian Thailand karena orang yang terinfeksi berasal dari luar negeri,” kata Opas Kankawinpong, kepala departemen pengendalian penyakit Thailand. – AFP

Bahaya Kota Kasino Myanmar

Kota kasino – Di negara yang dilanda tantangan pemerintahan dan ekonomi, kawasan perjudian yang dikuasai oleh orang asing menuntut tanggapan yang kuat dari para pemimpin.

Sebagai negara demokrasi yang berjuang dan tidak lengkap, Myanmar dan para pemimpin terpilihnya menghadapi tantangan yang akan membingungkan negara mana pun. Yang paling terkenal melibatkan kelonggaran militer yang tidak merata dari kediktatoran 50 tahun; ketegangan etnis dan konflik bersenjata; kurangnya identitas nasional yang sama; kemiskinan yang mengakar; dan komplikasi perbatasan dengan lima negara, termasuk Cina. Yang kurang terkenal adalah ancaman baru yang menyentuh masing-masing masalah penting ini. Selama tiga tahun terakhir, jaringan transnasional dengan tautan ke kejahatan terorganisir telah bermitra dengan kelompok bersenjata lokal, membentuk kantong otonom dan membangun apa yang disebut “kota pintar” untuk memasuki pasar perjudian online Tiongkok yang besar namun ilegal. Para pemimpin Myanmar di setiap tingkat dan di setiap sektor harus memberikan perhatian serius pada implikasi nasional yang mengkhawatirkan dari perkembangan ini.

Di jantung proyek yang paling maju, Kota Baru Yatai di perbatasan Thailand di tempat yang dulunya merupakan desa terpencil Shwe Kokko, adalah perusahaan blockchain dan mata uang kripto yang disebut Building Cities Beyond Blockchain (BCB). Untuk mencuci uang secara diam-diam masuk dan keluar Shwe Kokko, perusahaan ini telah memperkenalkan ke Kota Baru Yatai aplikasi pembayaran terenkripsi yang disebut “Fincy.” Beroperasi di bawah perlindungan Pasukan Penjaga Perbatasan Negara Karen yang tidak diatur, investor China yang mendukung proyek tersebut melanjutkan proses yang melanggar lembaga hukum dan peraturan perbankan negara tersebut.

Skema kota pintar senilai $ 15 miliar di Negara Bagian Karen melanggar kedaulatan nasional Myanmar serta konsep federalisme demokratis yang sekarang sedang dipertimbangkan sebagai bagian dari proses perdamaian negara. Ini, dan dua proyek kasino lainnya di Karen, merusak upaya untuk membangun lembaga demokrasi yang berkelanjutan melalui reformasi politik, sosial, dan ekonomi yang mencakup pengelolaan lahan yang adil; distribusi sumber daya yang seimbang; pelestarian identitas dan budaya etnis; dan kontrol politik sipil.

Para pemimpin politik tingkat nasional dan negara bagian, serta kelompok bersenjata militer dan etnis, harus memperhatikan dengan cermat apa yang terjadi di sekitar Kota Baru Yatai seluas 46 mil persegi. Pertanyaan yang perlu mereka jawab meliputi:

Mengapa BCB dan Yatai International Holdings Group, pengembang kota, berpendapat bahwa perjanjian dengan Pasukan Penjaga Perbatasan memberi mereka hak untuk mengelola pengalihan tanah dan aset properti langsung di dalam kantong melalui blockchain, menghindari keterlibatan otoritas lokal?
Mengapa Yatai IHG yang berbasis di Bangkok diizinkan untuk menggunakan sistem keuangan terenkripsi yang aman untuk memindahkan uang masuk dan keluar Kota Baru Yatai tanpa mengacu pada sistem keuangan resmi Myanmar dan mata uang nasional? Mengapa diperbolehkan membawa ratusan pekerja Tiongkok ke Shwe Kokko?
Mengapa investor asing dapat mengklaim otonomi penuh atas administrasi semua fungsi di seluruh kota tanpa persetujuan atau pendaftaran resmi untuk operasi ini?
Mengapa Facebook mengizinkan ribuan postingan publik yang mempromosikan aktivitas ilegal ini di platformnya?
Mengapa Yatai IHG tampaknya mengabaikan upaya komisi pemerintah untuk menyelidiki aktivitasnya, bahkan membuka hotel baru senilai $ 6 juta minggu lalu tanpa izin pemerintah?

Peringatan Bank Sentral

Sehubungan dengan reformasi ekonomi, Bank Sentral Myanmar telah memprioritaskan reformasi sistem keuangan negara untuk memperbaiki struktur perbankan yang goyah yang diwarisi dari pemerintahan militer. Bank Sentral telah mencatat keprihatinan tentang kemampuannya untuk mengelola dan memantau aplikasi pembayaran elektronik. Untungnya, sejauh ini telah berhasil memodifikasi atau melarang pembayaran WeChat dan Alipay, serta mengatur Wave Money dan aplikasi besar lainnya yang diperkenalkan perusahaan asing untuk mencegah penggunaannya untuk pencucian uang dan penggelapan pajak.

Fincy, di sisi lain, tampaknya sengaja dirancang untuk menghindari regulasi Bank Sentral Myanmar dengan memungkinkan “transaksi pribadi” di luar pengawasan semua pihak di luar. Dengan kemampuannya untuk mentransfer dana dengan mudah ke dalam dan ke luar Myanmar dan kemungkinan untuk memperluas penggunaannya ke bagian lain negara itu, Fincy dapat merusak sistem perbankan negara secara permanen.

Operasi perusahaan induk Fincy, BCB, tampaknya legal dan sah menurut hukum Singapura. Namun, tidak jelas apakah pemerintah Singapura mengakui tantangan yang dibuatnya untuk Myanmar dan negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) lainnya dengan mengizinkan BCB untuk membuat sistem terenkripsi yang mengizinkan pembayaran tanpa mencatat data lokasi apa pun. Sistem keuangan canggih BCB berpotensi menawarkan solusi yang baik untuk e-commerce di Myanmar, membantu bisnis kecil memanfaatkan peluang di seluruh ASEAN, tetapi dalam bentuknya saat ini aplikasi Fincy – terutama yang diterapkan pada industri perjudian – belum mendapatkan persetujuan apa pun untuk digunakan. .di Myanmar dan tampaknya merongrong upaya otoritas perbankan negara itu untuk memeriksa transaksi moneter ilegal.

Pemerintah Singapura harus segera melakukan penyelidikan tentang bagaimana perusahaan ini menggunakan pengecualian yang diberikan oleh Monetary Authority of Singapore untuk mendukung kegiatan ilegal. Faktanya, kasus ini memberikan peluang yang baik untuk meningkatkan kolaborasi antara otoritas moneter ASEAN dan lembaga penegak hukum untuk menghentikan penggunaan teknologi canggih dalam membiayai aktivitas kriminal.

Penjaga Perbatasan Otonom

Berkenaan dengan perdamaian dan konflik, preseden yang ditetapkan sangat jahat. Pasukan Penjaga Perbatasan (BGF) dibentuk lebih dari satu dekade yang lalu dan diberi izin untuk melakukan kegiatan ekonomi di wilayah yang ditentukan sebagai imbalan untuk meninggalkan konflik bersenjata dan berintegrasi ke dalam tentara Myanmar. Model Kota Baru Yatai bukanlah konsekuensi yang diperkirakan sebelumnya.

Tanpa ambisi selain menggunakan senjata untuk memaksimalkan keuntungan, BGF telah menjadi apa yang oleh ilmuwan politik Mancur Olson disebut sebagai “bandit stasioner” —melakukan monopoli pencurian dari suatu populasi untuk memberikan perlindungan dari ancaman lain yang seharusnya. Selama BGF terus terlibat dalam praktik predator, menjual tanah kepada orang asing tanpa memperhatikan hak-hak lokal, dan mengklaim pembebasan dari undang-undang nasional dan pemerintahan demokratis, aktor etnis bersenjata lainnya dapat memutuskan untuk meniru perilaku ini. Sementara proses perdamaian tidak memiliki kekuatan efektif untuk mengatasi penyebab utama konflik ini, aktor bersenjata yang korup memperoleh kekayaan dan pengaruh, dan perusahaan seperti Yatai IHG berhasil mengambil kendali mutlak atas daerah kantong di wilayah etnis minoritas.

Ini mengarah pada pertanyaan apakah Pasukan Penjaga Perbatasan – dan kelompok bersenjata secara lebih luas – akan memperluas peran mereka dalam usaha perjudian Tiongkok ini, melihat potensi sistem kota pintar untuk menyaring jutaan dolar dana gelap di luar jangkauan penegakan hukum. Akankah kelompok bersenjata itu sendiri berupaya mendigitalkan operasi terlarang untuk menyembunyikan dan mengumpulkan kekayaan yang diperoleh secara haram melalui aplikasi mirip Fincy atau Fincy? Apakah perkembangan ini mengancam secara fundamental mengubah ekonomi konflik lokal, memberikan surat perintah kematian bagi proses perdamaian?

Peran Cina

Masalah ini tidak terbatas pada Negara Bagian Karen. Skema serupa diluncurkan di tempat lain di perbatasan Myanmar dengan China, menimbulkan pertanyaan tentang peran China dalam mengawasi aktivitas bermasalah di perbatasannya.

Cukup jelas bahwa pertumbuhan kelompok-kelompok bersenjata yang dibiayai dengan baik di sepanjang perbatasan, masing-masing dengan agendanya sendiri, dapat menimbulkan banyak tantangan bagi kepentingan Beijing dalam mengejar Koridor Ekonomi China-Myanmar, yang dipaksa oleh geografi untuk melewati semua ini. daerah. Tentu akan menjadi kepentingan jangka panjang China untuk menemukan cara yang efektif untuk membantu Myanmar mengawasi aktivitas entitas China yang membentuk kemitraan dengan angkatan bersenjata di wilayah otonom, terutama ketika aktivitas terlarang memiliki dampak negatif yang signifikan di China sendiri. Contoh kasus: Lebih dari 100 warga negara China ditangkap pada bulan Juli saja setelah secara ilegal melintasi perbatasan untuk mengambil posisi terutama di kota-kota kasino.

Paling tidak, China harus menuntut agar perusahaannya melakukan uji tuntas secara menyeluruh untuk menghindari keterlibatan dalam aktivitas ilegal di negara lain. Sangat jelas bahwa uji tuntas sangat kurang di antara perusahaan China daratan dan lembaga kuasi-pemerintah yang terlibat dengan skema IHG Yatai di Myanmar dan di tempat lain.

Efek negatif dari teknologi smart city ini juga berdampak pada negara Asia Tenggara lainnya. Yang paling terlibat langsung hingga saat ini adalah Kamboja, Filipina, Malaysia, Singapura, dan Thailand, yang semuanya telah berkontribusi satu atau lain cara pada puncak proyek kota pintar Yatai IHG di Negara Bagian Karen. Pemerintah ini perlu mencermati potensi teknologi tipe Fincy untuk merusak sistem keuangan dan perbankan mereka sendiri, terutama sejauh mereka harus beroperasi di pasar internasional, di mana pencucian uang diawasi dengan ketat.

Dan akhirnya, tidak sulit untuk melihat bahwa kerusakan yang disebut skema kota pintar yang ditimbulkan di Myanmar juga merupakan kemunduran bagi AS. minat. Erosi pembangunan demokrasi, pencemaran sistem perbankan Myanmar, potensi pengayaan dan proliferasi milisi yang mengarah ke bentuk-bentuk konflik baru, perluasan ekonomi militerisasi negara dan daerah kantong otonom tanpa hukum di bawah kendali bersenjata – semuanya merupakan tantangan serius bagi AS. tujuan kebijakan. Selama beberapa dekade, Amerika Serikat telah membantu kekuatan demokrasi dan masyarakat sipil Myanmar dalam upaya mereka untuk mewujudkan potensi luar biasa negara tersebut sebagai demokrasi Asia yang beragam dan makmur. Amerika Serikat. harus meningkatkan dukungannya terhadap upaya sipil di Myanmar untuk mengatur ruang digital baru yang berbahaya ini sebelum secara serius menghalangi jalan negara menuju pembangunan berkelanjutan dan pemerintahan yang demokratis.

 

Resorts World Genting lockdown

Genting Malaysia telah mengumumkan penutupan kasino dan menyebutkan jam operasional atraksi lainnya di IR Malaysia, Resorts World Genting (RWG).

Langkah-langkah tersebut mengikuti pedoman baru dari pemerintah seputar Movement Control Order (MCO) 3.0, termasuk persyaratan untuk 80% pekerja di sektor publik dan 40% di sektor swasta untuk bekerja dari rumah, transportasi umum dibatasi hingga 50% kapasitas. .dan berbagai bisnis yang dibatasi pada jam operasional 8 pagi hingga 8 malam setiap hari.

Malaysia mencatat rekor tertinggi 6.976 kasus baru COVID-19 pada hari Minggu.

Sebagai tanggapan, RWG memposting pembaruan pada hari Senin yang mengonfirmasi bahwa kasino akan “ditutup sementara dari hari ini hingga pemberitahuan lebih lanjut” sementara jam operasi resor akan dibatasi antara pukul 8 pagi dan 8 malam hingga 7 Juni 2021.

“Ini berlaku untuk semua hotel kami, gerai makanan & minuman, pusat perbelanjaan, gerai ritel dan fasilitas lainnya,” kata perseroan. “Beberapa dari penawaran kami mungkin tidak tersedia selama periode ini.”

RWG ditutup selama tiga bulan pada tahun 2020, dari 18 Maret hingga 19 Juni, setelah wabah awal COVID-19 dan implementasi Perintah Kontrol Gerakan oleh Perdana Menteri Muhyiddin Yassin.

Itu juga ditutup selama empat minggu dari 22 Januari hingga 17 Februari 2021 di bawah MCO 2.0 Malaysia.

Kasino di Provinsi Khanh Hoa Vietnam

Proposal diajukan untuk pengembangan resor kasino baru senilai US $ 2 miliar di Provinsi Khanh Hoa Vietnam

Berita Vietnam – akan langsung jadi rumah bagi pengembangan resor terintegrasi baru senilai US $ 2 miliar di Pulau Hon Tre di Provinsi Khanh Hoa, yang terletak di pantai tengah selatan.

Menurut laporan media lokal, perusahaan rekreasi dan perhotelan Vinpearl Co, anak perusahaan dari konglomerat Perusahaan Saham Gabungan Vingroup, telah mengusulkan pengembangan resor baru yang akan mencakup kasino, 1.200 kamar hotel bintang 5, pusat konvensi dan sistem transportasi. Ini juga mengusulkan persiapan area buat pengembangan lebih banyak hotel bintang 5 dan bintang 6.

Biaya pengembangan diusulkan mencapai VND50 triliun, atau sekitar US $ 2,2 miliar. Di bawah peraturan perjudian Vietnam saat ini, investor diharuskan utk berkomitmen minimal US $ 2 miliar ke tiap-tiap pengembangan resor baru buat mendapatkan lisensi kasino.

Saat ini ada delapan kasino resmi yang beroperasi di Vietnam, termasuk Suncity Group’s Hoiana, di luar Hoi An, yang mengadakan soft opening pada Juni 2020.

Menurut VNExpress, proposal Vinpearl ialah buat serangkaian proyek yang sedang berlangsung di pulau Hon Tre, termasuk beraneka ragam proyek hotel dan vila serta pengembangan arena lapang golf, yang akan diperluas dalam skala dan tingkat investasi untuk memungkinkan tambahan kasino.

Tahap 1 pengembangan akan terdiri dari investasi sebesar VND25,7 triliun (US $ 1,1 miliar) dan termasuk kasino baru – yang akan beroperasi pada tahun 2024 – dengan 200 meja permainan dan 2.000 mesin permainan elektronik.

Fase 2, yang akan selesai pada akhir th 2025, akan menambah 1.200 kamar hotel, pusat konvensi, transportasi dan infrastruktur teknis dan kompleks hiburan yang lebih luas di mana kasino akan berada.

Kalau disetujui, kasino itu akan menjadi yang ke-2 di Propinsi Khanh Hoa, dengan KN Paradise Cam Ranh – proyek yang disetujui pada Agustus 2019 – dijadwalkan di buka pada 2023.